GROSIRAMAZONPLUS.COM | Situs Kesehatan Terbesar di Indonesia
Hotline: 0813-1588-7955
Hotline Pemesanan : 0813-1588-7955 / 0856-9575-7348 | COD JABODETABEK | Jam Kerja : 06.00 – 22.00 WIB

13 Faktor Penyebab Penyakit Sinusitis

Faktor Penyebab Penyakit Sinusitis – Infeksi sinus, menyebabkan penderitaan yang tak terhitung, menyerang puluhan juta orang di dunia setiap tahunnya.

Penyebab masalah sinus sangat jelas. Yakni adanya pemblokiran / penyumbatan lubang mungil yang menghubungkan saluran hidung Anda ke sinus Anda (pada dasarnya kumpulan berongga, rongga lembab yang mengintai di bawah hidung, mata, dan pipi). Kemudian cairan menumpuk di sinus Anda, kuman akhirnya tumbuh, dan menyebabkan peradangan.

Berikut ini adalah 13 hal yang bisa menyebabkan infeksi sinus akut (jenis yang paling umum) dan, dalam beberapa kasus, menyebabkan infeksi sinus kronis.

Virus

Kebanyakan infeksi sinus ( sinusitis ) dimulai saat udara dingin. Pilek disebabkan oleh virus, yang dapat membuat jaringan hidung membengkak, menghalangi lubang yang biasanya mengalirkan cairan sinus.

Jika infeksi sinus Anda disebabkan oleh virus, antibiotik tidak akan membantu karena obat ini membunuh bakteri saja. Gejala Anda mungkin akan membaik setelah sekitar seminggu atau lebih. Sebuah dekongestan dapat membantu, tetapi jangan menggunakannya untuk lebih dari empat atau lima hari untuk menghindari ketergantungan.

Pertahanan terbaik terhadap infeksi sinus karena virus adalah hal yang sama yang melindungi terhadap pilek dan flu. Dengan kata lain, mendapatkan vaksinasi flu, cuci tangan, dan memperkuat imunitas tubuh.

Alergi

Karena peradangan dapat memblokir saluran hidung dan mencegah pengeringan, alergi sering dikaitkan dengan penyakit sinusitis. Bahkan, penelitian telah menunjukkan bahwa pasien sinusitis yang memiliki alergi cenderung memiliki sinusitis yang lebih kompleks, kata Sonia Bains, MD, asisten profesor di  the Division of Pulmonary, Critical Care, Allergy, and Sleep Medicine at the Medical University of South Carolina.

Jika Anda rentan terhadap alergi atau demam, hindarilah hal-hal yang memicu reaksi alergi, seperti tungau, debu, bulu hewan peliharaan, jamur, dan kecoa. Antihistamin dan semprotan hidung dapat mengurangi peradangan kronis pada sinus dan lapisan hidung.

Bakteri

Bakteri Penyebab SinusitisJika flu tidak berhenti dalam 10 sampai 15 hari, bakteri mungkin berperan di dalamnya.

Infeksi bakteri jarang menyebabkan sinusitis, tetapi mereka hampir selalu menjadi penyebab komplikasi, infeksi sekunder, kata William J. Hueston, MD, professor and chair of the Department of Family Medicine at the Medical University of South Carolina. Dalam kasus ini, kemungkinan besar bakteri Streptococcus pneumoniae atau Haemophilus influenzae.

Bakteri ini mengintai pada orang yang sehat; mereka menunggu situasi yang tepat untuk tumbuh. Minum dekongestan selama flu untuk menghindari situasi seperti itu. Jika Anda mengembangkan sinusitis karena bakteri, Anda bisa mengobatinya dengan antibiotik.

Baca Juga : Obat Herbal Sinusitis Alami

Polip

Polip merupakan daging tumbuh yang berkembang pada hidung atau jaringan sinus dan dapat menyebabkan rongga sinus menjadi terblokir, mencegah lendir mengering dan menyebabkan penyaki sinusitis. Polip juga dapat membatasi bagian saluran udara, yang pada gilirannya dapat memicu sakit kepala.

Alergi kronis dapat menyebabkan daerah yang bengkak dan bekas luka jangka panjang pada saluran hidung dan polip, menurut Dr Hueston. Orang dengan polip hidung sering mengalami penurunan indera penciuman.

Polip dapat diobati dengan semprotan steroid hidung atau steroid oral, namun jika perawatan steroid tidak bekerja, operasi mungkin diperlukan.

Iritasi Akibat Polutan Udara

Alergen dan polutan di udara seperti debu, polusi udara luar ruangan, dan bau yang kuat seperti parfum-dapat menyebabkan batuk, iritasi hidung, dan menyebabkan peradangan yang dapat meningkatkan risiko sinusitis, menurut Dr Bains.

Hindari iritasi ini sebanyak mungkin untuk mengurangi terjadinya infeksi sinus, terutama jika Anda menderita alergi atau asma. Sebuah pembersih udara juga dapat mengurangi polusi di udara.

Berenang dan menyelam

Jika Anda rentan terhadap infeksi sinus, sebaiknya hindari waktu yang lama berada di dalam kolam yang mengandung klorin, karena dapat mengiritasi lapisan hidung dan sinus.

Menyelam ke dalam air bisa menjadi masalah juga. Tekanan selama menyelam dapat mendorong air ke sinus Anda, sehingga menyebabkan iritasi.

Naik Pesawat Udara

Bepergian untuk bekerja atau liburan? Hal ini bisa memperburuk sinus Anda, jika menggunakan pesawat udara.

Ketika tekanan udara berkurang dalam penerbangan, hal ini dapat menyebabkan tekanan membangun di kepala Anda, yang pada gilirannya dapat memblokir sinus dan saluran udara dan memperburuk gejala flu. Hal ini terutama bermasalah saat lepas landas dan mendarat.

Jika Anda sedang sesak atau menderita infeksi sinus, tapi harus menjalani penerbangan, sebaiknya gunakan dekongestan tetes atau inhaler sebelum lepas landas.

Jamur

Jamur Penyebab Sinusitis“Jamur adalah penyebab yang sangat jarang untuk infeksi sinus,” kata Dr Hueston. Sementara infeksi sinus akibat jamur dapat terjadi pada orang yang sehat, yang paling umum menyerang orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Ketika sistem kekebalan tubuh Anda rentan, jamur dapat tumbuh, terutama di tempat yang lembab dan gelap ( sinus ) Anda. Jamur yang paling umum yang terkait dengan sinusitis adalah Aspergillus.

Pada beberapa orang, sinusitis kronis dapat disebabkan oleh reaksi alergi terhadap jamur.

Perawatan mungkin termasuk pembedahan untuk mengangkat jamur, terapi antijamur, atau menggores sinus yang terinfeksi. Temui dokter Anda jika Anda memiliki demam, sakit kepala, dan masalah penglihatan selama lebih dari 10 hari.

Terlalu sering menggunakan obat semprot hidung

Meskipun benar bahwa semprotan dekongestan dapat mengurangi gejala hidung mampet, tapi mereka juga menyempitkan pembuluh darah di hidung, sehingga Anda harus menghindari penggunaan jangka panjang, karena mereka dapat membuat gejala lebih buruk jika tidak digunakan sesuai petunjuk.

Jika Anda menggunakan semprotan untuk jangka waktu yang panjang, Anda bisa menjadi kurang sensitif terhadap efek mereka sehingga hidung Anda menjadi bengkak lagi, kata Dr Bains.

Akibatnya, penggunaan jangka panjang dari obat semprotan hidung dapat menyebabkan ketergantungan, tambah Dr Hueston, yang merekomendasikan bahwa orang yang menggunakan semprotan untuk mengobati gejala flu berhenti setelah penggunaan selama empat atau lima hari.

Merokok

Seperti polusi udara, rokok dan cerutu juga dapat mengiritasi hidung dan menyebabkan peradangan, sehingga membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi sinus.

“Orang-orang yang merokok mungkin berisiko lebih tinggi [terkena infeksi sinus], karena sistem pembersih sinus alami mereka rusak oleh asap rokok,” kata Dr Hueston. “Jadi mereka mengumpulkan lebih banyak ‘sampah’ dalam sinus, yang dapat menyumbat ketika terkena flu.”

Lihat Juga : Bahaya Merokok Bagi Kesehatan Tubuh

Kurangnya kelembaban atau udara kering

Ketika lendir terperangkap di bagian hidung untuk jangka waktu yang lama, dapat kehilangan air dan menebal. Hasilnya? Ini memperburuk gejala dan membuat sinusitis lebih parah.

Oleh karena itu, dokter menyarankan Anda untuk membuat hidung Anda selembab mungkin. Mulailah dengan minum banyak air dan menghindari kafein, dan menggunakan humidifier untuk menjaga ruangan udara tetap lembab selama musim dingin.

Penggunaan sesekali perawatan irigasi hidung, seperti semprotan garam, juga dapat membantu mengobati atau mencegah gejala sinusitis.

Anatomi yang tidak biasa

Anda mungkin berada pada risiko yang lebih tinggi dari infeksi sinus jika Anda lahir dengan kelainan hidung atau polip, kata Dr Hueston.

Bagian sempit drainase, tumor, atau celah langit-langit dapat memblokir bukaan di sinus, mencegah lendir mengering. Lendir kemudian dapat terinfeksi dengan virus atau bakteri, kata Dr. Bains.

Pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki kelainan ini.

Kondisi medis yang kronis

Kondisi kronis, seperti cystic fibrosis dan gangguan lain yang melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda ( HIV dan Diabetes ), dapat menyebabkan peradangan pada saluran udara dan membuat Anda rentan untuk mengembangkan lendir tebal. Sehingga kemampuan untuk melawan kuman terganggu.

3 Comments
  1. Saya juga pernah menderita penyakit sinusitis ini pada saat saya berusia 11 tahun tapi setelah saya dirawat udh mendingan pantanganya tidak boleh terkena asap rokok, minum es, makan mie.alhamdulillah sekarang saya sudah sembuh

  2. Saya juga menderita sinusitis, dan umur saya sekarang 11 th , saya menderita sinus dari umur 6 th sampai sekarang sih masih mendingan, jadinya saya harus pakai masker kemana mana , dan nggak boleh main air hujan !! ??

  3. saya pnderita sinus, dulu terjadi karena bakteri. namun dapat disembuhkan dengan antibiotik, namun tetap saja ada beberapa pantrangan yang tidak boleh. contohnya, tidak boleh terkena hujan, hindari debu dan asap, dianjurkan untuk tidak merokok dan paling tersiksa tidak boleh mengkonsumsi es.

Leave a Reply

Simple Share Buttons